Shamar Store

06:08 | Posted in
Ini adalah sambungan kisah Blogger vs Hantu Ular. Setelah dinaikkan pangkat, saya telah memilih untuk berkhidmat di sebuah daerah yang agak terpencil. Kawasannya berbukit-bukau, sebelah hulu, tiada lampu trafik, banyak kawasan air terjun, sunyi, hampir dengan kampung halaman saya sendiri dan yang penting bagi saya adalah suasana kampungnya.

Saya telah disediakan dengan sebuah rumah kediaman resmi. Mula-mula datang, bagi saya rumah tersebut adalah dalam keadaan yang daif. Sementara menunggu peruntukan untuk membaiki, saya menumpang di Rumah Rehat, hampir setahun. Setelah mendapat peruntukan, rumah mula dibaiki, sedikit demi sedikit. Semasa diperbaiki, adalah, kontraktor, menceritakan tentang ular lidi yang dia nampak masuk kedalam rumah tersebut. Biasalah rumah lama ditinggalkan.

Setelah siap diperbaiki, sayapun masuk ke rumah tersebut. Berbagai nasihat yang saya terima. Antara nasihat-nasihat yang diterima adalah, "Hati-hati, rumah tinggal", "Buat kenduri masuk rumah", dan "Tahlil". Ada yang bagi beras kunyit lebih kurang segenggam, katanya, 'telah dibuat".Semuanya telah saya buat.

Setelah beberapa minggu tinggal dirumah tersebut, pada satu hari, disebelah tengahari, saya dan isteri ternampak sesuatu. Seekor ular, pelik, cantik, panjang lebih kurang dua kaki, berwarna hijau dan berbelang hitam berada di sebelah kanan pagar besi rumah. Panikla jugak. Hampir tergamam, saya teringat beras kunyit pemberian orang, yang isteri saya simpan di meja konsol di ruang tamu. Saya ambil dan membaling ke arah ular tersebut. Ular tersebut lari ke arah pokok yang berdekatan.

Biasalah tu, rumah bungalow besar di atas bukit, disebelah estet dan hutan, sekali-sekali jumpalah. Tapi sebenarnya, itu adalah salam perkenalan. Bersambung...

Category:
��

Comments

0 responses to "Hantu Ular"